Posts Tagged ‘pacar

18
Dec
11

Wanita ….

Di tweeter saya ada temen yang emang baru-baru ini putus,dan entah karena ketampanan dia baru aja nemuin target baru. Tapi yang ini berbeda katanya,dia lebih ekspresif (entah kata darimana itu?? ) maksudnya mungkin lebih terbuka daripada yang dulu yang harus ditanya dulu sebelum cerita tentang hari-hari nya. Well its a good start donk,jadi kita lebih tau tentang doi lebih dalem lagi. Tapi,ada tapinya nih katanya,dia ga begitu suka diberi saran atau nasehatin jika lagi melakukan kesalahan. Padahal teman saya maksudnya bener,nasehatin untuk biar menjadi benar. Walhasil,jatoh-jatohnya berdebat (gimana toh,lagi pedekate kok malah debat cong???)

OKe,saya emang bukan expert dalam wanita atau bad boy yang punya segudang pengalaman dengan banyak wanita. Tapi saya punya 5orang tante,3sepupu dan 2 orang saudara kandung wanita plus ibu. So cukup lumayan bisa baca lah kemauan wanita. Begini kalo bahasa gaulnya dari sebuah buku orang bule (halah) cowo dari venus,wanita dari mars (begitu kira-kira ato kebalik ya??) yah intinya kita dua individu yang berbeda yang kadang bisa jadi bertolak belakang. Kalo kata teman saya yang emang ngambil psikologi pas kuliah,”ton,wanita tuh makhluk emosional,sementara pria itu makhluk rasional” entah bener ato engga kebenaran diatas tapi ada sedikit benarnya jika sudah ngomong sama saudara-saudara saya yang notabene wanita.

Terkadang wanita tidak butuh untuk dinasehatin atau diberi tau apa dia salah atau benar,pada saat mereka sedang bercerita. Mereka hanya ingin bercerita saja,dengan bercerita mungkin mereka sedang mengeluarkan hawa emosional mereka kepada kita. Sama halnya dengan saya,terkadang pagi-pagi kalo lagi libur sering banget jalan pagi ama ibu saya. Dan sepanjang jalan,beh emak saya cerita macem-macem,dari mulai babeh,teman-teman dia sampe soal kakak saya. Dan believe me,saya ga harus mendengarkan ceritanya. Yang perlu saya lakukan adalah,tersenyum tiap 5 menit sekali atau pas dia jeda ngomong. wkakakakka

Yes,begitu pula jika pacar saya bercerita tentang kantornya atau kakak saya lagi curhat tentang temen-temennya. Tapi mereka tidak keberatan dengan itu semua kok. Karena mereka hanya ingin didengarkan,bukan mendengarkan tentang teori kebenaran kita. Ingat jangan memberi saran atau nasehat jika mereka tidak minta,cukup dengarkan mereka dan tersenyum saja 😀 so buat teman saya yang lagi pedekate mungkin bisa menjadi solusi brow. Sekali-kali lah dengerin mereka berceloteh,dan kabar baiknya kita tidak harus mendengarkan semua cerita mereka.

Advertisements